LEBIH GENDUT………

Ini ceritanya semalam, aku suamiku dan anakku pulang kampung.. Sebenarnya kampungku ngak jauh – jauh banget. paling 2 km dari rumahku. Tapi karena punya anak bayi, aku jarang pulang, nungguin suamiku sempat dulu.

Waktu itu , sebelum sampai dirumah, kami ke warung. rencananya beli makanan ringan. Karena aku dan bayiku jarang keluar rumah, si bayi kuajak serta. ehh.. bentar dulu..

bayiku itu umurnya 9 bulan, beratnya 8,7 kg. Setelah survei – survei , bayiku itu lumayan gendut badannya. tubuhnya padat berisi. Biasanya setiap ketemu ibu – ibu atau bapak – bapak , pasti komentarnya gini

“duh… neng gede ya badannya, dikasih makan apa? ” atau gini

“badannya berisi, ya neng. begini ya, kalau anak laki – laki. Jadi pengen.” kalau yang ini ngak punya anak laki – laki, punyanya 2 orang anak perempuan.

Sebenarnya aku juga ngak tau pasti, Apa benar anakku se gendut itu ? hanya saja, disini belum ketemu yang lebih gendut. Ada yang gendut, ada. Tapi ngak segendut Arick ( nama bayiku ). Bukannya bangga-bangga-an  sih, tapi yah dikit – dikit lah.

Lanjut ceritanya ya… Kami ke warung yang biasanya aku belanja, biasa juga bagi – bagi ilmu, karena istri pemilik warung sudah duluan punya anak . 4 lagi, semuanya laki – laki dan umurnya cuma beda dua taunan.( Duh rajin ya, dia punya anak..pasti karena rajin bikinnya…ha ha..ha. rahasia orang dewasa.)

Dulu ngak lama setelah melahirkan, aku tanya

” Om, ( kenalnya dari dulu, waktu aku masih sekolah, jd disuruh mama panggil om, sebenarnya si Om mungkin belum 40 – an, sekarang sebenarnya malu panggil Om. ) Tante dah melahirkan belum ?” Menurut nenek tetangga sebelah rumah mama ku yang suka gosip, si Tante juga lagi hamil

“Siapa bilang, tante hamil ? ngak hamil kok. Cuma karena gendut aja makanya perutnya besar ” Loh….? Salah nih…. gini kalau suka denger gossip. Jadi malu…

Eh… tapi ada gosip baru lagi, nih.Si Tante sudah melahirkan, anaknya laki – laki . Lagi… lah-lah …? Berarti si Om bohongin aku dong. Ngak jadi malu.

Seperti biasa, begitu sampai d warung ketemu ibu – ibu atau bapak – bapak yang lagi belanja komentar. Salah satunya begini

” aduh neng , anaknya… dah brapa taun umurnya. ?”. Nah kalau yang ini salah nih. Yang nanya Ibu – ibu muda, lebih muda dari aku , punya anak satu.

Lanjut ke si Om ya…

“Berapa bulan umurnya neng ?”

“9 bulan Om ”

Beratnya berapa ?”

8,7 kg -an ,OMm

“Oo kalau gendut – an anak Om. umurnya baru 5 bulan udah 7,5 kg”

“O..iya tuh kalau gitu, Om ” Trus Om itu cerita gimana perjuangan si Tante melahirkan si jagoannya yang baru ini

” Bayangkan aja neng, beratnya lahir 3,9 kg, Lama banget keluarnya. Si Tante lebih payah melahirkannya dari 4 anak Om sebelumnya”

“Emang yang sebelumnya berapa , Om?”

“3,3 – an.” Aku dengan seksama mendengarkan Si om yang berapi – api cerita. Sekilas mulai dari si Abil , anak pertama Om, yang Tante dibiarkan melahirkan sendiri, karena om ngak kuat nemanin. Tapi Om ngak takut lagi waktu melahirkan adik – adiknya si Abil ,sampai yang terakhir ini, yang paling susah keluarnya. Begitu katanya. Jelas dong aku jadi pendengar yang baik, tapi ada yang mengganjal nih…

Arick, bayiku lahirnya hampir 4 kg. Lumayan susah sih sebenarnya, tapi karena anak pertama, aku jadi ngak tau yang mudah itu seperti apa?. Wong baru hamil satu, anaknya udah lumayan gede,. Waktu hamil beratku nambah hampir 18 kilo perut saja, karena badanku masih tetap lumayan kurus. sampai dokter bilang ” Ini beratnya nambah udah banyak, hindari makan yang manis – manis.” Tetap aja, waktu mau melahirkan periksa ke bidan ( aku melahirkan dengan bidan ). Si bidan bilang

“Anaknya gede ini, 4 kilo-an ” Dan karena dibilang begitu lagi, badanku meriang, hampir ngak bisa berdiri untuk yang kesekian kalinya. walaupun dah tau sebelumnya, tetap saja aku makin takut,.Kan kata orang 4 kilo itu besar sekali, dan susah sekali. bayangkan tempat keluarnya yang kecil, yang keluar 4 kilo. Ngak ada lho.. seperti yang orang bilang ” Anak bayi itu beberapa saat setelah dilahirkan langsung membesar. Ngak gitu – gitu banget kok, paling cuma lebih besar setengah atau satu ons. Kan sama aja ngak.

Walaupun cukup besar dan butuh waktu 2 jam mengeluarkannya, belum lagi sakit setiap saat semalaman, kata mertua aku , proses persalinan aku jauh lebih lancar dan mudah dibanding dia. eehh… kok cerita soal proses persalinan ya….

Nah kembali ke si Om. Sebenarnya Om itu bilang ” anak Om umurnya baru …… bulan , beratnya sudah 7,5 kg ” Aku ngak ingat persis Om menyebutkan angka berapa untuk umur anaknya sekarang. Sampai di rumah mama, aku tanya . Umur adik si Abil yang paling kecil itu sekitar 7 bulan.

Begitu sampai dirumahku lagi, kupikir aku mau lihat buku K.I.A arick. berapa berat bayiku itu ketika 7 bulan?. Sayangnya sampai dirumah ngak jadi. Akhirnya kulihat sesaat sebelum tulisan ini selesai dan diterbitkan, Arick beratnya 7,5 waktu umur 4 bulan. ( tuh masih Arick lebih berat kan ). Setelah itu sampai sekarang beratnya nambah sedikit – sedikit karena dia sudah sibuk sama urusannya,begitu kata para ‘ahli’.(  Apa si Om ngak tau yang ini  ya?. kan sudah punya pengalaman sebelumnya. 4 kali ) .

Bukannya suka membandingkan – bandingkan anakku dan anak orang lain nih ceritanya. Tapi setiap kali dekat dengan bayi lain yang hampir sebaya, aku lihat, kalau ukuran badan Arick hampir 2 kali bayi – bayi lain. Semua sakit yang kurasakan saat melahirkannya, semua ketakutan yang datang saat mau melahirkan, semua repot karena bayiku bentar – bentar nangis, bentar pipis, atau muntahnya yang luar biasa banyaknya sampai aku ngak tidur , sahur semalaman ( saat bayiku 2 bulanan, saat itu lagi puasa ), siangnya mau curi – curi tidur, dia nangis lagi.,.( Aku ngak berani minta orang lain mengasuh anakku, apalagi bapaknya, bisa tambah pusing . lagipula gimana mau minta tolong, wong si bayi maunya ASI. Siapa yang bisa ngasih selain aku ) Pokoknya 5 bulan pertama benar – benar hari yang berat buat aku sampai beratku yang naik waktuhamil 18 kg, turunnya 23 kg…. Tapi semuanya benar – benar ngak ada apa – apanya dengan perasaan bahagia saat melihat bayiku itu sehat sekali dan lincah.

Nah….apa yang aneh dari si Om?. Hal yang aku pelajari, yang agak janggal di perasaan aku ketika Om bilang ”

“OOO… gendut-an anak om,baru 7 bulan sudah 7,5 kg beratnya”, bayangkan bila 9 bulan.?.

Nadanya mengganggu perasaanku, seperti bilang ” anak kamu ngak segendut yang orang – orang bilang barusan, anakku lebih gendut malah “.

Yah…Mestinya komentarnya ngak ngajatuhin gitu. Tapi setidaknya dari situ aku belajar satu hal. Jangan melakukan hal yang sama pada orang lain deh.. Siapa tau di dunia ini ada yang sama merasa ngak enaknya mendapat komentar yang seperti itu. Hayoo..ada ngak, yang sama pikirannya sama aku ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s