TAK PERLU PANIK SAAT DIGIGIT ULAR

Ketika digigit ular kebanyakan orang selalu panik dan dicekam rasa takut. Sebenarnya, tidak perlu demikian, asal mengetahui ciri ular dan cara penanganannya…

Ular Welang (Bungarus candidus) termasuk berbisa tinggi dan mematikan..Ular Welang (Bungarus candidus) termasuk berbisa tinggi dan mematikan..

Perlu diketahui ular yang berbisa tinggi dan mematikan memiliki tipe gigi Proteroglypha dan Solenoglypha. Jika manusia tergigit kelompok ular ini, prinsipnya adalah segera mengeluarkan bisa keluar dari tubuh, hambat  laju racun ke jantung serta  secepat mungkin mendapatkan pertolongan pertama yang tepat dan benar.

Jika tidak tertolong dan salah penanganan akan berakibat cukup fatal yaitu kematian. Jika tertolong, biasanya akan meninggalkan cacat atau bekas pada gigitan. Sebenarnya, jumlah dan jenis ular berbisa tinggi lebih sedikit dibanding kelompok yang lain, kecuali semua jenis ular laut yang berbisa tinggi dan sangat mematikan.

Nah, dari hasil perbincangan TNOL dengan komunitas Sioux, sebaiknya tips ini perlu diketahui untuk membedakan ciri  ular berbisa dan tidak. Dan, seperti apa penanganan awal  yang dapat dilakukan di lokasi kejadian, jika sewaktu-waktu hal ini menimpa Anda.

Perbedaan ular berbisa tinggi dan rendah

Kandungan protein yang keluar pada taring ular, merupakan bisa ular.. Kandungan protein yang keluar pada taring ular, merupakan bisa ular.. Jika kita mengamati dengan teliti, ada beberapa hal yang dapat membedakan ular yang berbisa tinggi dan berbisa rendah. Namun, beberapa ciri berikut masih belum secara tepat menunjukkan tingkatan bisa ular, sehingga perlu pengamatan dan penelitian lebih lanjut.

Ular berbisa rendah

– Gerakannya cepat, takut pada musuh, agresif

– Beraktifitas pada siang hari (diurnal)

– Membunuh mangsanya dengan membelit

– Bentuk kepalanya bulat  telur (oval)

– Tidak memiliki taring bisa

– Gigitannya tidak mematikan

– Setelah menggigit langsung lari

Ular berbisa tinggi

– Gerakannya lambat, tenang, penuh percaya diri

– Beraktifitas pada malam hari (nocturnal)

– Membunuh mangsanya dengan menyuntikkan bisa

– Bentuk kepalanya cenderung segitiga sempurna

– Memiliki taring bisa, racun mematikan

– Kanibal

– Setelah menggigit, masih tinggal ditempat

Pengecualian

Berikut ini yang tidak sesuai dengan ketentuan

– berbisa tinggi, tetapi kepalanya oval (bulat telur), agresif, keluar siang, malam :

1. Ular King Kobra – Ophiophagus hannah

2. Ular Kobra Naja naja sputratix

– berbisa tinggi, tetapi kepala oval, gerakan tenang

3. Ular weling – Bungarus candidus

4. Ular welang – Bungarus fasciatus

5. Ular picung/pudak seruni

6. Semua jenis ular laut

– tidak berbisa, keluar malam hari, gerakan lamban

7. Semua jenis ular phyton dan ular boa

8. Ular Pelangi – Xenopeltis unicolor

Penanganan Pertama Gigitan Ular

Gigitan ular pada manusiaGigitan ular pada manusiaOrang menganggap semua ular berbahaya, dan bila bertemu akan berusaha membunuhnya. Sebenarnya tidak seperti  itu.  Terlebih jika tergigit ular, biasanya melakukan penanganan gigitan yang berlebihan. Akibatnya, cukup fatal serta merugikan manusia sendiri.  Demikian pula, jika penanganan efek gigitan ular berbisa tinggi dilakukan dengan lambat dan salah, maka dapat menyebabkan dampak yang fatal bagi korban.

Efek gigitan racun ular ke tubuh manusia selain ditentukan oleh kadar bisa/racun itu sendiri juga dipengaruhi dari daya tahan tubuh manusia yang digigit. Semakin baik “pertahanan” alami atau antibody yang dimiliki, dan semakin sehat metabolisme tubuh manusia, efek gigitan akan berkurang rasanya. Jika, dibandingkan dengan korban yang memiliki imunitas redah atau sedang dalam kondisi tidak fit karena capek atau sakit

Prinsipnya, walau pun digigit ular, JANGAN TERGESA MEMBUNUH ular tersebut.

JIKA TERGIGIT ULAR !!!

Satu JANGAN PANIK !

Dua Amankan posisi penolong dan korban. Terutama dari bahaya lain seperti gigitan ular itu “lagi”, lokasi yang curam, dll. Jika diri sendiri yang tergigit, ambil posisi yang aman, jauhi ular.

Tiga Imobilisasi pasien dan Lakukan pembalutan elastic di atas luka gigitan untuk menghentikan dan memperlambat laju bisa menuju ke jantung.

Empat Tenangkan korban, jangan banyak melakukan  aktifitas/gerakan yang menguras tenaga dan mempercepat detak jantung

Lima Kenali ular yang menggigit (LANGKAH VITAL dan PENTING !)

Jika dapat mengenali ular, sesuaikan tindakan pertolongan sesuai dengan karakter efek bisa nya terhadap manusia.

Ingat perbedaan berbisa rendah dan berbisa tinggi ! ….dan yang utama…..Jika luka gigitan terdapat dua titik yang nyata, berarti berbisa tinggi. Jika luka gigitan membentuk huruf U dengan jumlah luka banyak berarti tidak berbisa

Jika tidak dapat mengenali jenis ular, anggap bahwa itu ular yang berbisa tinggi dan mematikan. Selanjutnya, usahakan untuk menghafalkan ciri – ciri ular itu dan jika perlu, bunuh ular tersebut untuk di bawa ke bagian medis .

“snake everywhere, don’t worry just be prepared !”

Enam Lakukan tindakan pertolongan pertama

Penanganan gigitan ular tidak berbisa

King Cobra..King Cobra..Hanya akan menimbulkan luka sobek atau luka lecet dan gatal.

⇒ Lepaskan pembalut elastis

⇒ Cuci luka dengan air dan sabun atau pembersih luka (Revanol)

⇒ Beri obat antiseptik.

⇒ Jika perlu, tutup luka dengan kain kassa atau biarkan tetap terbuka agar cepat kering

⇒ Ingat ! ular tidak perlu dibunuh…………

Penanganan gigitan ular berbisa menengah

Akan mengakibatkan pembengkakan pada daerah sekitar luka, perubahan warna, dan jika kondisi tubuh tidak fit, akan terasa demam panas – dingin sekitar 2 – 7 hari.

⇒ Lepaskan pembalut

⇒ Cuci luka dengan pembersih luka yang ada (revanol)

⇒ Beri antiseptik

⇒ Jika perlu, tutup luka dengan kain kassa atau biarkan tetap terbuka agar cepat kering

⇒ Usahakan korban beristirahat sebentar

⇒ Beri makanan atau minuman berkalori dan berprotein tinggi

⇒ Beri vitamin tambahan

⇒ Ingat ! ular tidak perlu dibunuh…………

Bila tergigit ular jenis raksasa, ular pyhton

Mengakibatkan pendarahan terbuka dan luka sobek.

⇒ Posisikan bagian luka di atas dari posisi jantung untuk mencegah pendarahan, lebih baik dalam posisi berbaring

⇒ Hentikan Pendarahan ! dengan melakukan prosedur penanganan pendarahan terbuka atau dapat pula dengan teknik torniquet.

⇒ Istirahatkan dan tenangkan korban

⇒ Upayakan untuk evakuasi ke rumah sakit dengan tetap memperhatikan pendarahan agar tidak terbuka lagi.

⇒ Beri makanan atau minuman berkalori dan berprotein tinggi

⇒ Beri vitamin tambahan

Ingat ! – ular ini tidak beracun tetapi akan tetap berbahaya jika korban kehilangan banyak darah.

– saat melepas gigitan dari korban, jangan paksakan dengan menarik kepala ular, tapi mulut harus dibuka ! Perhatikan juga belitan ular.

– tidak perlu membunuh ular jenis ini kecuali

Bila tergigit ular yang berbisa tinggi

Efeknya berbeda beda sesuai jenis racun yang terkandung di dalam bisa ular.

Efek gigitan pada umumnya :

o Pembengkakan pada luka, diikuti perubahan warna

o Rasa sakit di seluruh persendian tubuh

o Mulut terasa kering

o Pusing, mata berkunang – kunang

o Demam, menggigil

o Efek lanjutan akan muntah, lambung dan liver (hati) terasa sakit, pinggang terasa pegal, akibat dari usaha ginjal membersihkan darah.

Penanganan jika tergigit dengan efek di atas:

Save Our SnakeSave Our Snake⇒ Posisikan bagian yang terluka lebih rendah dari posisi jantung

⇒ Ikat diatas luka sampai berkerut. Setiap 10 menit, kendorkan 1 menit

⇒ Buat luka baru dengan kedalaman sekitar 1 cm dengan pisau, cutter, silet (yang disterilkan atau tidak, tergantung situasi). Buat luka pada mulai dari bagian atas, melalui lubang luka akibat taring. INGAT ! irisan luka baru jangan horisontal tetapi vertikal.

⇒ Keluarkan darah sebanyak mungkin dengan cara mengurut kearah luka baru. korban akan terasa sangat kesakitan, sehingga perlu dilakukan dengan hati – hati tetapi tetap berlanjut. Saat mengurut, ikatan dapat dikendorkan. Upaya pengeluaran dapat dibantu dengan alat khusus “snake bite”, alat suntik (tanpa jarum), batang muda pohon pisang, teknik menggunakan tali senar, dll….

tidak dianjurkan melakukan proses pengeluaran darah dan racun dengan menyedot melalui mulut. Karena itu sangat beresiko pada si penolong karena racun dapat mengkontaminasi mulut, gigi, gusi bahkan tertelan hingga lambung dan usus.

⇒ Proses itu dilakukan berulang –ulang hingga darah berwarna merah kehitaman dan berbuih keluar semua dan berganti dengan darah berwarna merah segar.

⇒ Evakuasi korban. Bawa ke ahli ular untuk penanganan pengeluaran bisa ular lebih lanjut atau dapat pula dibawa ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan suntikan antivenom yang tepat. Usahakan mendapatkan antivenom monovalen sesuai karakter bisa ular yang menggigit (haemotoxin atau neurotoxin)

⇒ Informasikan pada dokter bila korban elergi terhadap obat tertentu, identifikasi.

“snake everywhere, don’t worry just be prepared !”

⇒ Perawatan merupakan hal yang penting. Usahakan untuk selalu berkonsultasi agar luka cepat kering.

INGAT !

Tidak semua efek gigitan berbisa tinggi seperti di atas. Jika yang diserang hanya syaraf, maka tidak terjadi pembangkakan, demam, pusing, muntah dll. Penanganan gigitan ular welang, ular weling, ular laut, ular pudak seruni membutuhkan teknik khusus karena spesifikasi racunnya berbeda.

12 thoughts on “TAK PERLU PANIK SAAT DIGIGIT ULAR

  1. HADEhhhh…. yang namanya di gigit ular.. ga deh…
    liat adja udah ga brani😀 apalagi di gigit..😛
    Oh ya, linknya uda di tempel juga bos😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s