senang2 atau susah2 ?

susahnya jadi aku sekarang… susahnya ketika masih single bukan seberapa.. punya anak 15 bulan, hamil 9 bulan, belum punya pembantu, buat duniaku berantakan.. apalagi tak ada tempat curhat.,. rasanya mau nyerah saja…

yah tapi mau bagaimana, .. cepat atau lambat harus begini dulu,.. tingga pilih mau bagian yang mana ?

1. punya anak satu setiap 3 – 5 tahun,sama aja mengulang penderitaan setiap 3 – 5 tahun . baru saja enak, menderita lagi..

2. ngak punya anak.. yah .. !!! mana enak hidup tampa anak.. se susah – susahnya punya anak., ngak ada yang lebih senang   daripada saat anak buat senang. biarpun using minta ampun saat anak nangis ngak karuan ( apalagi dalam kondisi gini, kata orang anak rewel mau punya adik, sekarang ataupun nanti tetap aja si kakak rewel kalau mau punya adik.  ) tetap aja ngak ada yang lebih buat bahagia dari pada saat liat si anak main dengan lincah. sebanding sih.. susahnya susah banget, senagnya senang banget

3. punya anak 3 dalam 5 tahun.  nah ini dia pilihan aku. repot ? jangan tanya… Baanget. tapi kalau option pertama mesti nunggu 10 – 15 tahun untuk bisa nyantai, aku cuma butuh 7 tahun kurang lebih.. dan sekarang baru tahun kedua…

sebenarnya ngak pa 2 kalau lagi enak ati sama suami, tapi kalau lagi kesal, bawaannya nyesel.. suamiku punya latar elakang beda, aku tu seaakan2 dia pungut dari tempat sampah dulunya.. karena miskin. miskin saja ngak pa 2. tapi pola pikirku arah banget katanya, adat 2 dan tata krama juga ngak tau..

dulu terima diginiin, emang begitu kondisinya,.. sekuat tenaga ku buang semua sifat 2 buruk.. belajar tata krama.. ( dah 4 tahun berlalu sampai akhirnya menikah dengan suamiku ini ) katanya dah jauh lebih baik..  sayangnya sekarang muak banget terus dituntut sempurna..  dan suamiku malah suka meremehkan di depan orang lain..

karena konsen ngurus anak aku ngak bisa menghasilkan uang.. kadang dikasih rp 50.000 ,00 kadang rp 100.000,00 seminggu, . kadang dah 2 minggu ngak dikasih2. lupa… minta … aduh jangan tanya deh..serasa minta sedekah.. memang kebutuhan luar eperti odol , saun mandi susu anakku dan yang sejenisnya ditanggung suami. Rp 50.000,00 – rp 100.000,00 cuma buat belanja dapur. tetap aja ngak cukup, karen  kalau sabun habis, minyak goreng abis yang mesti pakai uang yang itu dong.  ngak pa pa kalau saat keutuhan luar itu habis , minta dikasih, atau kalau ngak ada uang ilang baik 2. kenyataannya aku makan ati.. sama kayak dia perlakukan karyawannya.  seringnya lama setelah barang 2 abis belanja keluar, kadang aku mesti ngakalin juga.  selain juga jutek atas apa yang dibeli… makan ati deh pokoknya,… rasanya mau banget cepat 2 anak2 ku esar biar bisa bikin usaha, ngak minta terus2 an.

mau curhat kesiapa ? sedihnya dirumah.. anak rewel , ngak punya uang, maunadu sama siapa ? suamiku dengar aja ngak. pulang tidur kalau bukan main poker sampai larut malam. pikirannya sibuk sama kerjaannya. gini nih.. kalau hidup ngak salin berbagi, aku di duniaku, dia di dunia dia. emang sih dunianya sulit juga dibanding dunia para suami 2 yang lain. tapi dia ngak cerita di rumah , jadi mana aku kapan mesti ngak ikin masalah.. , kapan boleh bikin masalah.. kapan oleh cerita yang senang 2, kapan mau cerita yang sedih 2. . .  jadi nyesel punya suami dehh..

emang sih.. secara materil dah cukup lumayan dibanding keluarga baru yang lain., tapi emnang enak punya suami yang menganggap remeh istri, ngak dengar pendapat, keluhan istri, suka ngelusrksn komentar 2 kasar kalau minta uang.

pernah beberapa kali dia bilang “jangan jadi sok orang kaya deh … ” tapi pada akhirnya dia malah beli yang lebih ‘ sok rang kaya’ dari yang aku minta. tapi karena dia yang punya uang, dia yang ingin,.. yah ngak pa 2…

duhhhh .. jadi enak banget rassanya kau punya uang sendiri dih.. mau beli deodorant ngak ada yang marah, mau beli sapu rumaah , ngak mesti dengar dulu komentar 2 pedasnya. mau jenguk teman sakit atau melahirkan ngak malu – maluin karena ngak bawa apa 2,. mau ngasih orang tuaku pun ngak mesti nunggu suami baik, .. atau kakaupun ngasih sesuatu ngak salah ngasih seperti kemarin… pas lebaran karena kue banyak banget di rumah. ku titip satu buat keluargaku ketika adik2 ku datang.pasalnya lebaran dah satu minggu, kehamilan ku dah over weight jadi biar ngak terus menggoda untuk dimakan, ku kasih,.. sayangnya kena marah,. karena katanya kue yang kukasih kue favoritenya.padahal masih ada satu lagi. kan ngak pernlu heboh banget…   yah.. aku emang salah sih… tapi ngak terrima juga lah, kayak ngak iklas aja keringatnya berlebih ke keluargaku yang miskin an ngak punya aturan…

susahnya begini kalau dilahirkan dari keluarga yang ngak tau bagaimana bersikap yang baik dan benar. posisiku sekarang kejepit antar suami dan keluarga. nenggang suami, jd durhaka. nenggang keluarga ? pokoknya ribet deh…

duh.. benar – benar 7 tahun yang yang panjang dan berat sampai aku bisa usaha sendiri , ngak makan hati begini, aku juga ngak mau  terus 2 egini, tapi aku ngak mau juga anakku diurus orang lain, ahkan ibuku sendiri… sakit 2 dahulu senang 2 kemudian….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s